• Jelajahi

    Copyright © NARASI RAKYAT
    Best Viral Premium Blogger Templates


     


     


     


     

    Iklan


     

    Iklan

    Hadirkan Bawaslu, Dinsos Sidrap Rapat Koordinasi dengan Pendamping PKH Bahas Netralitas Pemilu

    Satry Polang
    Kamis, 01 Februari 2024, Februari 01, 2024 WIB Last Updated 2024-02-01T12:29:28Z
    masukkan script iklan disini
    banner 728x250

    Hadirkan Bawaslu, Dinsos Sidrap Rapat Koordinasi dengan Pendamping PKH Bahas Netralitas Pemilu


    Narasirakyat.my.id, Sidrap -- Menjaga netralitas dan mencegah pelanggaran pada pemlihan umum, Dinas Sosial Kabupaten Sidrap menggelar rapat koordinasi dengan menghadirkan pihak Bawaslu, Kamis (1/2/2024).


    Acara dihadiri Kadis Sosial, Wahidah Alwi, Kordiv Penanganan Pelanggaran dan Penyelesaian Sengketa Bawaslu Sidrap, Andi Saiful, dan Kabid Penanganan Fakir Miskin dan Rehabilitasi Sosial, Muhammad A.


    Kegiatan ini diikuti para tenaga pendamping Program Keluarga Harapan (PKH) se-Kabupaten Sidrap.


    Kadis Sosial melalui Kabid Penanganan Fakir Miskin dan Rehabilitasi Sosial, Muhammad  mengatakan, kegiatan bertujuan peningkatan pemahaman terkait netralitas ASN dan non ASN dalam pemilu.


    Kegiatan itu, lanjutnya, tak hanya fokus pada netralitas tetapi juga memberikan pemahaman pencegahan dan potensi-potensi pelanggaran dalam setiap proses tahapan pemilu.


    "Kita hadirkan pihak Bawaslu untuk memberikan arahan terkait bagaimana cara menjaga netralitas ASN maupun non ASN khususnya para pendamping PKH, selain itu juga bagaimana cara pencegahan pelanggaran dalam tahapan pemilu," lontarnya.


    Sementara itu Kordiv Penanaganan Pelanggaran dan Penyelesaian Sengketa Bawaslu, Andi Saiful dalam arahannya mengatakan, posisi pendamping PKH memang rawan dipolitisasi pada pemilu.


    "Program bantuan sosial (bansos) untuk masyarakat misalnya, itu rawan ditunggangi kepentingan," sebutnya.


    Saiful selanjutnya menuturkan, ada beberapa tindakan yang bisa masuk dalam kategori tindak pidana pelanggaran pemilu. Di antaranya penghasutan, menggunakan fasilitas dan anggaran pemerintah, kampanye di tempat ibadah atau tempat pendidikan, serta pemberian berupa uang atau barang.


    Ia juga menjelaskan, dalam proses pembagian bansos akan ada pelanggaran apabila dalam pembagiannya ada unsur kampanye.


    "Apa keterkaitannya dengan bansos? Bansos ini dibiayai oleh negara menggunakan instrumen pemerintah. PKH dalam membagikan bantuan perlu hati-hati jangan sampai di dalamnya ada unsur kampanye dan itu berpotensi melakukan pelanggaran pemilu, itu ada sanksinya dan bisa berujung pada pidana," terangnya.


    Kampanye, jelas Saiful, adalah kegiatan yang dilakukan peserta pemilu atau pihak lain yang ditunjuk oleh peserta pemilu, dalam hal menyampaikan program visi misi calon, di mana di dalamnya ada namanya juga citra diri meliputi logo, nama dan sticker.


    "Kalau Bansos dibagikan dengan menyertakan citra diri itu sudah masuk unsur kampanye. Kemudian pelanggaran selanjutnya menggunakan anggaran pemerintah daerah, anggaran desa, dan anggaran bumdes yang diberikan kepada tim kampanye itu termasuk pelanggaran dan ada sanksinya," paparnya.


    Olehnya itu, Saiful meminta kepada para PKH dalam membagikan bansos agar kiranya jangan mau diintervensi oleh pihak-pihak tertentu karena rentan dipolitisasi.


    "Harapan kita, kalaupun ada intervensi, ancaman dan sebagainya silahkan melaporkan ke Bawaslu. Kita ada teman-teman yang tersebar di 11 kecamatan dan 106 desa/kelurahan. Kalau pun nantinya kita giring ke tindak pidana pemilu, tentunya harus menyertakan bukti-bukti yang cukup meliputi keterangan pelapor dan saksi, serta dokumen yang meliputi video dan foto," pungkasnya.


    Usai pengarahan oleh pihak Bawaslu, kegiatan di Kantor Dinas Sosial, Kompleks SKPD Sidrap itu diisi dengan sesi tanya jawab.

    Komentar

    Tampilkan